Perempuan Boleh Disunat, Asal….

Bagi para kaum Hawa, tindakan sunat atau khitan tidak direkomendasikan karena mendatangkan risiko besar bagi kesehatan. Selain menimbulkan rasa sakit yang luar biasa, khitan perempuan juga bisa menimbulkan perdarahan sehingga mengancam nyawa.


Meski begitu, tidak semua tindakan sunat membahayakan perempuan. Ada suatu prosedur sunat yang secara medis dibenarkan dengan tujuan memperbaiki kualitas kesehatan. Tindakan khitan tersebut adalah membuka prepusium (kulup atau kulit luar) yang menutupi klitoris.

“Sebenarnya khitan bisa terjadi ketika prepusium menutupi klitoris, itu sangat mengganggu. Karena kalau menutupi, perempuan tidak mempunyai daya rangsang seksual. Maka, preposium yang lebar itu harus dibuka dengan cara dikhitan,” kata dr Artha Budi Susila Duarsa, M. Kes pada peluncuran Buku Khitan Perempuan: Dari Sudut Pandang Sosial, Budaya, Kesehatan, dan Agama, Selasa (27/07/10) di Universitas Yarsi, Jakarta.

Dr Artha bilang, proses pengkhitanan dilakukan dengan metode hoodectomy (pemotongan kulup), yang bertujuan meningkatkan kepekaan dan kenikmatan seksual serta mempermudah perempuan untuk mencapai orgasme ketika berhubungan intim.

“Hal ini berlaku jika kulup sebegitu lebar sehingga menutupi klitoris yang mencegah bagian tersebut dari tersentuh penis pada saat berhubungan seks,” lanjutnya.

Namun, dr Artha mengingatkan, prosedur ini tidak boleh dilakukan para perempuan dengan bentuk klitoris normal. “Pada kondisi normal, prepusium sudah cukup terbuka dan sudah cukup menerima rangsang. Apabila dibuka (dilukai) justru akan mengganggu rangsangan yang diterima.

Berbeda dengan kulup penis pada pria, prepusium pada perempuan tidak menutupi total klitoris. Fungsi kulup ini adalah sebagai pelindung sehingga tidak perlu dibedah atau dihilangkan. Akan tetapi, 50-60 persen perempuan ada yang memiliki kelebihan jaringan pelindung pada organ sensitif tersebut.

Kelebihan tersebut bukan pada kulup primer, melainkan pada kulup sekunder yang terletak di bagian atas dan samping (lateral), dari mulai bagian apeks klitoris hingga ke labia minora.

Kelebihan jaringan inilah yang akan mengganggu kepekaan dan sensasi pada rangsangan seksual perempuan. Untuk mengatasinya, perlu dilakukan prosedur perampingan prepusium guna memperbaiki rangsangan pada klitoris.(Kompas,Rabu, 28 Juli 2010)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s